STUDI IDENTIFIKASI PENCEMARAN UDARA OLEH ... - repo unpas

1 Jun 2016 ... 6-8. Bandung. ▫ Lokasi III diKampus IV Jl. Dr. Setiabudhi. No. 193 Bandung. Pemilihan lokasi penelitian m...

23 downloads 294 Views 95KB Size
INFOMATEK Volume 18 Nomor 1 Juni 2016

STUDI IDENTIFIKASI PENCEMARAN UDARA OLEH TIMBAL (Pb) PADA AREA PARKIR (STUDI KASUS KAMPUS UNIVERSITAS PASUNDAN BANDUNG)

Astri W Hasbiah*), Lili Mulyatna, Fazari Musaddad Program Studi Teknik Lingkungan Fakultas Teknik – Universitas Pasundan Abstrak: Kontribusi pencemaran udara terbesar berasal dari emisi gas buangan kendaraan bermotor. Salah satu polutan yang dikeluarkan dari proses pembakaran bahan bakar kendaraan bermotor adalah timbal (Pb) yang memiliki efek berbahaya bagi manusia. Tempat parkir ruang tertutup merupakan salah satu tempat yang berpotensitercemar Pb. Alternatif yang dapat digunakan untuk mengetahui pencemaran Pb di udara ambien adalah dengan melakukan pengambilan sampel udara ambien di lokasi tersebut mengunakan alat High Volume Air Sampler (HVAS). Penelitian ini dilakukan pada 2 lokasi parkirtertutup dan 1 lokasi parkir terbuka sebagai pembanding. Tujuan penelitian ini adalahuntuk mengetahui konsentrasi Pb di masing-masing lokasi parkir. Pengukuran kualitas udara pada penelitian ini dilakukan selama 3 hari masing-masing selama 24 jam pada hari kerja. Metode yang digunakan yaitu pengabuan basah dan analisa sampel menggunakan alat Atomic Absorption Spectrophotometer (AAS). Hasil analisa laboratorium menunjukkan bahwa rata-rata kandungan timbal (Pb) pada lokasi I sebesar 4,23 µg/Nm3 ,Lokasi II 8,93 µg/Nm3danlokasi III 0,62 µg/Nm3. Kandungan timbal (pb) di lokasi I dan II tidak memenuhi standar baku mutu yang sudah ditetapkan oleh pemerintah sedangkan pada lokasi III masih memenuhi standar baku mutu. Banyaknya jumlah dan jenis kendaraan bermotor yang terparkir sangat berpengaruh terhadap besarnya pemaparan Pb di ketiga lokasi tersebut. Selain faktor tersebut ada beberapa faktor yang ikut berkontribusi terhadap besarnya pemaparan pb diantaranya yaitu jenis ruangan parkir dan ventilasi udara di lokasi parkir.

Kata kunci: Area Parkir, Pencemaran Udara, Timbal (Pb)

I.

PENDAHULUAN1

sebagai alat penghantar suara dan dapat

Salah satu faktor penting kebutuhan dasar bagi manusia

adalah

udara.

Secara

rata-rata,

menjadi media untuk penyebaran penyakit pada manusia (Soemirat [1]).

manusia tidak dapat mempertahankan hidupnya tanpa udara lebih dari tiga menit. Selain menghasilkan oksigen, udara juga berfungsi

Pencemaran udara adalah masuknya atau dimasukkannya

zat,

energi,

dan/atau

komponen lain ke dalam udara ambien oleh *)

kegiatan manusia, sehingga mutu udara ambien [email protected]

Infomatek Volume 18 Nomor 1 Juni 2016 : 49 - 56

turun

sampai

menyebabkan

ke

tingkat

udara

tertentu

ambien

sampai

timbal (Pb) tetap berada dalam mesin dan 75%

dapat

lainnya akan mencemari udara sebagai asap

tidak

memenuhi fungsinya (Peraturan Pemerintah

knalpot.

Republik Indonesia No.41 tahun 1999 [2]). Tempat parkir ruang merupakan salah satu Kontribusi pencemar terbesar berasal dari emisi

tempat

gas buangan kendaraan bermotor, industri,

pencemaran Pb oleh asap knalpot kendaraan

pembangkit listrik dan kegiatan rumah tangga.

bermotor,

Sehingga dapat menyebabkan menurunnya

penelitianuntuk mengetahui konsentrasi Pb di

kualitas udara akibat emisi polutan dari hasil

lokasi tersebut. Penelitian ini bertujuan untuk

pembakaran bahan bakar.

mengukurkadar Pb pada udara ambien di

Bahan pencemar

udara yang ditimbulkan dapat berupa gas

yang

berpotensi

sehingga

akan

perlu

adanya

dilakukan

Universitas Pasundan Kampus I, II dan IV.

ataupun partikulat (Mukhtar [3]). II. METODOLOGI Salah satu polutan yang dikeluarkan dari proses pembakaran bahan bakar kendaraan bermotor adalah timbal (Pb). Pb merupakan salah satu logam berat yang sangat berbahaya bagi

Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan 3 lokasi yaitu: ƒ

No. 68 Bandung

makhluk hidup karena bersifat karsinogenik, dapat menyebabkan mutasi, terurai dalam

ƒ

Pb secara garis besar berasal dari kendaraan bermotor yang berada di jalan raya dan tempat fasilitas umum lainnya seperti tempat parkir baik indoor atau outdoor.

transportasi,

penggunaan

Pb

yang

sebagai

diakibatkan zat

aditif

oleh untuk

meningkatkan bilangan oktan pada bahan bakar bensin. Pb yang terkandung dalam bensin ini sangatlah berbahaya, menurut Environment Protection Agency, sekitar 25% logam berat

50

ƒ

Lokasi III diKampus IV Jl. Dr. Setiabudhi No. 193 Bandung

Pemilihan lokasi penelitian mengikuti Standar Nasional Indonesia nomor 19-7119.6-2005 [5]. Waktu penelitian

Penyumbang polusi Pb terbesar di udara adalah sektor

Lokasi II di Kampus II Jl. Tamansari No. 6-8 Bandung

jangka waktu yang lama dan tokisisitasnya yang tidak berubah (Brass [4]). Sumber pencemaran

Lokasi I di Kampus I Jl. Lengkong Besar

Waktu pengukuran untuk senyawa Pb di udara ambien

adalah

24

jam

dengan

besaran

pencemar maksimum 2 µg/Nm3 dan 1 tahun dengan besaran pencemar maksimum 1 µg/Nm3 [2].Waktu pengujian di lapangan dilakukan pada hari dan tanggal sebagai berikut:

Studi Identifikasi Pencemaran Udara oleh Timbal (Pb) pada Area Parkir (Studi Kasus Kampus Universitas Pasundan Bandung) 

ƒ ƒ

Lokasi I: Senin 24 Agustus 2015, Rabu 26

hasil pengukuran parameter TSP yang dapat

agustus 2015, Jum,at 28 Agustus 2015.

diukur menggunakan metoda gravimetri.

Lokasi II: Senin 7 September 2015, Rabu 9 September 2015, Jum,at 11 September

uji, maka peralatan HVAS telah dilengkapi

2015. ƒ

Untuk menjamin akurasi pengambilan contoh

Lokasi III: Senin 31 Agustus 2015, Rabu 2 September 2015, Jum,at 4 September

dengan sistem pengukuran laju alir udara yang bersifat

kontinyu

dan

terkalibrasi

(http://labtek.co.id [7]).

2015.

Metode pengukuran sampel Pengujianini dilakukan selama 3 hari masing-

Sampel partikulat udara yang sudah diambil

masing selama 24 jam pada hari kerja pada

dengan menggunakan alat HVAS di ketiga

beberapa titik di ketiga lokasi tersebut.

lokasi penelitian tersebut kemudian dipreparasi dengan metode destruksi basah dan diukur

Alat yang digunakan

kadar timbalnya menggunakan alat Atomic Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah

Absorption

High

Alat

Sedangkan untuk pengukuran kadar Pb dapat

inimerupakan peralatan sampling udara ambien

dihitung dengan menggunakan rumus sebagai

produksi

berikut :

Volume

Air

dalam

Sampler

negeri

(HVAS).

yang

dirancang

Spectrophotometer

(AAS)

[8].

memenuhi ketentuan metoda Standar Nasional Indonesia

[6],

serta

lampiran

Peraturan

memenuhi

ketentuan

Pemerintah

Republik

Indonesia No. 41 tahun 1999 [2]. Keterangan : Pengambilan contoh uji dilakukan selama 24 jam dengan bantuan blower kapasitas tinggi (kisaran 1 m3/menit) yang mampu menghisap partikel

tersuspensi

total

dengan

diameter

aerodinamis